• Tentang Kami
  • Redaksi
  • Pedoman Media Siber
  • Disclaimer

Pasti Aswaja's Content

KH. Slamet Effendi Yusuf di Mata Kang Said

 on Friday, December 25, 2015  

Pasti Aswaja Wakil Ketua Umum PBNU, Drs. H Slamet Effendi Yusuf M.Si., belum genap sebulan kembali ke rahmatullah. Kepergian ayah tiga orang ini banyak menyisakan kenangan di hati banyak orang, khususnya warga NU. Hal itu juga dirasakan oleh Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Prof. Dr. KH. Said Aqil Siroj, MA.

Melalui akun twitternya, Ketua Umum PBNU ini memposting kultwit yang menuturkan pribadi KH. Slamet Effendi Yusuf yang tak lain adalah seniornya di PMII dan NU.

Berikut ini adalah kultwit Kang Said, sapaan akrab KH. Said Aqil Siroj, tentang Alm. KH. Slamet Effendi Yusuf:
1. Kami Keluarga Besar PBNU terutama saya pribadi merasa sangat kehilangan dengan wafatnya senior saya, Pak Slamet Effendy Yusuf. 
2. Seorang yang berpengalaman dlm organisasi, banyak sekali andil besar dalam perjuangan NU baik di PMII, Ansor, ataupun selama di PBNU. 
3. Beliau seorang yang tegas dan berprinsip jelas dalam membangun generasi muda NU yang mempunyai integritas tinggi. 
4. Beliau putra KH Yusuf, tapi sama sekali beliau tak menampakkan sebagai seorang putra kiai, tak pernah membanggakan diri sbg putra kiai. 
5. Tapi beliau membangun komunikasi dengan siapapun dgn rasa ukhuwwah, meski sebetulnya beliau orang yang keras dan tegas. 
6. Beliaulah yang men-training saya di PMII Jogja waktu itu, kemudia mengajak demonstrasi ketika pemerintah menggodok UU Perkawinan. 
7. Juga mengajak mendemo Ali Moertopo, memberantas perjudian. Beliaulah orang pertama dalam hidup saya yang mengajak melakukan demonstrasi. 
8. Ketika berpisah lama di luar negeri, saya selalu mengikuti berita tentang Mas Slamet. Beliau sosok yang sangat kritis pada pemerintah. 
9. Tapi kemudian dia masuk Golkar sebagai strategi perjuangan, sempat mengagetkan karena masuk lingkaran orde baru & menjadi anggota DPR RI 
10. Dari dalam Golkarlah dia memerjuangkan nilai-nilai ahlussunnah wal jamaah, termasuk pada zaman Gus Dur menjadi presiden. 
11. Dari Golkar pula, Mas Slamet melakukan pembelaan pada Gus Dur saat digoyang beberapa tokoh politik di akhir masa jabatannya. 
12. Menurut Mas Slamet siapapun menjadi pemipin harus didukung, namun tak boleh ada tradisi asal manut, asal bapak senang. 
13. Ketika Muktamar Cipasung, Mas Slamet mendukung Fahmi Syaifuddin dan melawan Gus Dur. 
14. Menurut Mas Slamet, ketika itu Gus Dur terlalu dikultuskan. Mas Slamet mencoba berani bersikap kritis. 
15. Saya memaklumi sikap Mas Slamet, karena situasi saat itu hampir saja NU itu dibubarkan kalau tak bersikap luwes dengan orde baru. 
16. Menurut Mas Slamet hal itu merugikan dan membahayakan NU. Seolah dia jadi tumbal dalam lingkaran Orba, tapi sebenarnya demi NU juga. 
17. Dengan kepiawaian politiknya, alhamdulillah NU selama dipimpin Gus Dur tetap solid dan semakin besar dan diperhitungkan siapapun. 
18. Lalu di era reformasi, Mas Slamet juga menyukseskan jalan Gus Dur untuk menjadi presiden. 
19. Dalam kepribadian sehari-hari, Mas Slamet sosok yang tekun beribadah, dan tak berlebihan ketika bercanda atau marah. 
20. Beberapa kesamaan saya dengan Mas Slamet adalah gemar membahas batu cincin akik dan suka masakan warteg. Seperti terong dan ikan asin. 
21. Dalam berbagai bidang, kami jarang berbeda pendapat dan selalu bersama-sama dalam menghadapi berbagai masalah. 
22. Beliau senang sangat senang jika mendapatkan disposisi dari saya seperti seminar ulama Sunni-Syiah di Libanon & pelantikan PCI NU Brunei 
23. Saya sering mendapatkan pelajaran dari beliau. Sosok yang tenang menghadapi apapun, tak emosional dalam kondisi apapun. 
24. Meski dalam keadaan sakit, beliau berusaha mengikuti Muktamar NU di Jombang dari awal sampai selesai. 
25. Banyak masukan yang saya terima dari Mas Slamet. Namun beliau hanya mau memberikan masukan sesuai bidang yang beliau mengerti. 
26. Namun di bidang agama, dengan tawaddlu’nya, Mas Slamet selalu menyerahkanya pada saya. 
27. “Kalau ada apa-apa tentang agama, bertanyalah ke Kiai Said.” begitu kata Mas Slamet. 
28. Meski Mas Slamet adalah senior saya, beliau selalu menghormati saya sebagai Ketua Umum PBNU, satu contoh yang luar biasa. 
29. Mas Slamet selalu berpesan pesan agar disiplin, komitmen, dan taat dalam berorganisasi. Termasuk menghormati sosok Ketua Umum. 
30. Satu kalimat singkat untuk menggambarkan beliau adalah, “Mas Slamet itu orang NU militan.” 
31. Mari kita doakan semoga amal ibadahnya diterima. Dihapus kesalahan dan dosa-dosanya baik sengaja maupun tidak disengaja. (ahn)

KH. Slamet Effendi Yusuf di Mata Kang Said 4.5 5 Pasti Aswaja Friday, December 25, 2015 Pasti Aswaja – Wakil Ketua Umum PBNU, Drs. H Slamet Effendi Yusuf M.Si., belum genap sebulan kembali ke rahmatullah. Kepergian ayah ti...


No comments:

Post a Comment

Pasti Aswaja. Powered by Blogger.
J-Theme